SUARA MARHAEN

bUrung-BuRuNg Twit-Twit-Twit

Monday, May 12, 2008

ABDILLAH SM : SASTERA - Puisi / Assalam, Bumiku

assalam, bumiku

maafkan aku
bumi adaku
bukan ada
kerana
adamu

ada kita
kerana
adanya kata
memaknakan
wujud

biar sefaham
antara mafhum
erti kejadian

kerana aku
bumi tumpat padat dosa
rekah melahar
kerana mu bumi aku tercabul
buah ranum di taman

sama kita
tersilap hisab
wajar insaf
menginsafi.


11 januari 2008
kuching

2 comments:

roni said...

Sajak-Sajak: Matroni el-Moezany*



Jauh



dijauh sana

berkelana dijahitan airmata

menutup segala semesta

mengarungi jalan rasa

waktu dalam tepi

hingga tenggelam ke dasar malam

sepi kosong



Yogyakarta, 2008



Tepi Senja



tepi senja tak ada

selain barah

resah

jauh lepas



Yang lewat udara

rasa

muka



Aku terus berdiam meratap kelepasan

menghias sejarah

tak mengerti

apakah dosa atau cahaya

yang tak diinginkan pergi

hingga aku ragu pada tuhan



Aku Tak Mengerti, bagaimana?



Yogyakarta, 2008



Diam



kuberdiam

dengan pisau jiwa

dengan kata cakrawala

dengan senyum mata

dengan rumpun bahasa

mencari arti dasar

yang mungkin lekat pada batu-batu



Yogyakarta, 2008



Lepas



aku ingin lepas

dari ruangmu

tak berkata

pada diri



Terimah kasih

kau resahkan selama ini



Selama terselip

diam, aku tahu itu

kata yang menyimpan

untuk kau sampaikan



Kejujuran adalah puisi

diam adalah kesunyian



Pastilah mengerti

yang lembut bagai malam?



terimah kasih kau tahu malamku!



Yogyakarta, 2008





Semesta



menuju bulan pertama

langit menjerit muntah-muntah

menjanjikan satu singgah



Bis terisi beribu dendam

bangsa yang diam

langit suram, tiada sosok merayu

kudengar satu puisi,

untuk seluruh hidupmu

air mengalir, darah anyir

akhirnya air…air… air…melarutkan semua

melahirkan kezaliman

kau malu menemui rindu

yang dirahim batu



Kutegaskan senangis jerit

waktu larut dalam Satu

cakrawala senja menjadi saja

semesta satu, menangis satu

menjadi aku yang satu



Yogyakarta, 2007





*Penulis kelahiran Sumenep 03 Maret 1985,

HP; 081703775741

Abdillah SM said...

Salam Roni,

Terima kasih kerana puisi-puisi pencerahan itu.


Abdillah SM